Beberapa pengendara yang lebih belia menyukai gagasan pemindahan tongkat

Beberapa pengendara yang lebih belia menyukai gagasan pemindahan tongkat


Sebagian di 21st Century, keusangan tak seperti dahulu berulang kali, terutama di benak konsumen yang lebih belia; pertimbangkan kebangkitan piringan hitam serta kamera film. Ke daftar itu, tambahlah transmisi manual mobil.

Transmisi manual tak berulang kali hanya problem harga pembelian mobil yang lebih rendah, penghematan komposisi bakar yang lebih baik, ataupun pengendalian yang lebih baik di jalan. Ini tentang menjadikan trendi. Setidaknya, itulah bagian dari tesis yang ditawarkan dalam sebuah tulisan terbaru di Jurnal Wall Street.

“The 20-Somethings Fueling a Stick-Shift Renaissance” meneliti peningkatan sederhana akan tetapi riil dalam peningkatan penjualan mobil stick-shift serta difokuskan pada antusiasme anak belia untuk membelinya serta tantangan yang tak terlalu besar untuk belajar cara membungkuk untuk membimbing mereka.

tapi, sebagai pembaca Blogging otomatis sudah belajar dalam beberapa tahun terakhir, masa depan buku teks, seperti yang secara ringkas ditunjukkan oleh penulis Rachel Wolfe dalam Journal, pada dasarnya ditakdirkan untuk jangka panjang. Salahkan kendaraan listriknya.

Dia menulis bahwasannya pembuat mobil menjual 43 gaya manual yang mempunyai perbedaan pada tahun 2022, menurut JD Power, naik dari 69 pada tahun 2019. “meskipun beberapa EV memiliki lebih dari satu gigi,” kata dia, “produsen mobil masih memikirkan bagaimana menerjemahkan pengalaman bermanuver ke manual ke saluran mobil listrik mereka.”

Apakah kita menyebutkan “dihukum”?

tapi Ms. Wolfe memberikan penawaran beberapa hal positif.

“MINI baru saja membuka sekolah mengemudi manualnya sendiri di BMW Performance Center di Thermal, California,” tulisnya. ‚ÄúSurvei perusahaan di bulan Januari terhadap lebih dari 1.000 pengendara mendapatkan bahwasannya dua pertiga dari umur 18-34 tahun sangat ingin belajar mengemudi manual, dibandingkan dengan 40% responden yang lebih lanjut umur yang belum pernah mengemudi dengan manual.

Penulis menyebutkan beberapa pengendara yang jatuh cinta dengan manual, termasuk seorang remaja Ohio yang lulus tes mengemudi dengan manual. “Saya pikir belajar mengendarai tongkat itu keren, supaya saya bisa memberi tahu teman-teman saya bahwasannya saya yaitu pengendara yang lebih baik daripada mereka,” kata dia.

Dia juga mengunjungi sisi lain dari cerita, mengutarakan dengan seorang wanita berusia 24 tahun, yang mengatakan bahwasannya dia menganggap tongkat itu ‘keren’, tetapi hanya tiba ‘kakinya sakit disebabkan kopling saat menavigasi melalui lalu lintas maju serta mundur dari sekolah hukum. setiap hari di Tampa, Florida. “Saya pikir sangat menyenangkan untuk dikendarai selama sekeliling dua jam, serta kemudian anda seperti, Oke, saya ingin menyingkirkannya serta mengemudi seperti orang normal berulang kali.”

tulisan komplit tersedia online di sini. Harap diperhatikan bahwasannya langganan berbayar boleh jadi diperlukan untuk mengakses beberapa info Wall Street Journal.

Video terkait:

Artikel Populer :   Mobil Bekas Hari Ini: 2005 Scion XB